I

Home » » HAM AS: Hentikan Penggunaan Peluru Tajam di Mesir

HAM AS: Hentikan Penggunaan Peluru Tajam di Mesir


Rabu, 21 Agustus 2013, 05:52 WIB
Militer Mesir melakukan pengamanan di sekitar masjid tempat berkumpul massa pendukung Muhammad Mursi
Militer Mesir melakukan pengamanan di sekitar masjid tempat berkumpul massa pendukung Muhammad Mursi
 NEW YORK INDOFOKUS ESA---Human Rights Watch menyeru Pemerintah Mesir untuk berhenti menggunakan peluru tajam terhadap para pengunjuk rasa dan menentang jumlah korban tewas versi resmi di hari pertama krisis yang terus berlangsung.
Dalam sebuah pernyataan, kelompok hak asasi manusia yang berbasis di New York itu mengatakan penggunaan peluru tajam dalam skala besar tidak hanya tidak dibenarkan, tetapi juga bentuk kegagalan dari upaya untuk mematuhi standar kebijakan internasional.
Dengan angka kematian yang terus meningkat setiap harinya, pemimpin militer Mesir harus "segera menghentikan" perintah polisi untuk menggunakan peluru tajam guna melindungi bangunan-bangunan negara, katanya.
Kekuatan mematikan tersebut harus digunakan "hanya bila sangat diperlukan untuk melindungi nyawa, "tambahnya. "Ini penggunaan yang berlebihan dan penggunaan kekuatan mematikan yang tidak bisa dibenarkan dan merupakan upaya terburuk untuk menanggapi situasi yang sangat tegang di Mesir saat ini, " kata Direktur Timur Tengah Human Rights Watch Joe Stork.
"Pemimpin militer Mesir harus mengendalikan pasukan polisi untuk mencegah negara masuk dalam kekerasan spiral yang lebih lanjut. Militer tidak boleh mendorong polisi untuk menggunakan kekuatan yang lebih mematikan. "
Redaktur : Endah Hapsari
Sumber : Antara
Share this article :

No comments:

Popular Posts Today

 
Support : Creating Website | media indofokus | indofokus | indofokus.com | media indofokus | indofokus News | Media indofokus
Copyright © 2011. TABLOID INDOFOKUS.COM - All Rights Reserved
Template Modify by Creating Website Inspired MEDIA INDOFOKUS
Proudly powered by Blogger